KONSEP KERJA BERPASUKAN DALAM ISLAM

Di dalam Islam, konsep kerja berpasukan adalah dituntut supaya membawa kepada kebaikan bersama. Perlaksanaan kerja berpasukan boleh dilakukan melalui dua cara:

Individu.

  •       Terhenti pada kemahuan sendiri tanpa perangsang orang lain
  •       Kurang efektif
  •       Terbatas dalam lengkongan diri sendiri
  •       Kurang daya tahan.

Berpasukan.
Tuntutan agama.

  •       Kebanyakan ibadat dalam Islam digalakkan berjemaaah
  •        Tuntutan berpadu dan bersatu,
  •       Kerja dapat dilakukan dengan lebih mudah dan berkesan.
  •       Perkongsian pengalaman.
  •       Bimbingan dan pemantauan yang berterusan.

 

Pemimpin didalam sesebuah pasukan adalah orang yang  bertanggungjawab dalam menggerakan pasukan. Didalam Islam, penggerak sesebuah pasukan haruslah memiliki cirri-ciri yang dinyatakan:

–           Memilih anggota yang sesaui untuk sesuatu tanggungjawab.

–           Merangka tugas pasukan.

–           Membimbing anggota sepasukan.

–           Menyelaraskan kerja-kerja dalam pasukan.

–           Pantau, nilai dan arah anggota sepasukan.

–           Ikut serta bersama pasukan dalam sesetengah kerja.

–           Merangsang anggota dan cadangan dan idea baru dan diberi ganjaran.

–           Menyediakan kemudahan bagi anggota kearah penambahbaikan.

–           Mendidik anggota supaya lebih baik dan cemerlang dalam tugas,

–           Menghargai anggota sepasukan atas khidmat yang baik.

 

Contoh Sirah Nabi (s.a.w.):

Peristiwa Khaibar: “Saya akan berikan panji-panji kepada lelaki yang dikasihi Allah dan RasulNya.

Ditugaskan Ali tidur di tempat tidurnya pada malam hijrah. Janji sebagai perangsang ketika mereka berada dalam keadaan yang sangat lemah. Kegagalan Khalid dalam misi perisikan, namun ditugaskan untuk kali berikutnya dan dia berjaya dan mendapat gelaran Pedang Allah. Pengagihan rampasan perang selepas Perang Hunain. Pujiannya terhadap Abdullah bin Umar.

 

 

Didalam sebuah kerja pasukan mestilah dilengkapi dengan ahli pasukan yang bertanggungjawab dalam merencanakan activiti dalam pasukan. Anggota pasukan yng beriman dan bertakwa dalam Islam pasti dapat menunaikan kerja dengan sempurna. Oleh demikian, seseorang  anggota haruslah menerapkan nilai-nilai seperti dinyatakan:

             Yakin dengan tuntutan kerja dan kepentingannya sebagai anggota pasukan dibawah kepimpinan pemimpin kumpulan.

  •              Senang dan lunak.
  •              Berlapang dada dan berbaik sangka dengan anggota lain.
  •              Memantapkan perasaan kasih sayang antara sesama anggota.
  •              Berpandangan luas.
  •              Memberi tanpa mengharapkan balasan.
  •              Bersedia menerima pandangan orang lain dan bertolak ansur dengan pandangan sendiri.
  •              Komited dengan matlamat pasukan dan peraturannya.
  •              Bersedia untuk meningkatkan diri sendiri.
  •  

Anggota sesebuah pasukan juga harus sasih dan hormat kepada pimpinan pasukan dan menjaga adab berinteraksi dengan pimpinan:

i.Bersangka baik.

ii. Hormat.

iii. Tidak mendahuluinya.

iv. Bertukar-tukar nasihat yang baik.

(Sumber: Prof Madya Dr Fauzi Deraman, http://drfauzee.blogspot.com)

 

SOLAT BERJEMAAH SEMAI SEMANGAT KERJA BERPASUKAN

Elemen dalam ibadat contoh terbaik ke arah tingkatkan prestasi, produktiviti organisasi Keindahan Islam bukan pada namanya saja yang bermaksud selamat bahkan jika ditelusuri kewajipan dan amalan dituntut manusia melakukannya pasti akan menemukan keindahannya. Solat adalah tuntutan setiap hari.  Mungkin disebabkan lima kali sehari, tidak ramai yang dapat atau mahu menjiwai bagaimana solat dapat menyemai budaya kerja cemerlang antaranya:

  • Mengikut perintah.

Antara kefarduan yang kerap diulang dalam al-Quran ialah solat. Allah mengkategorikan mukmin berjaya ialah yang menjaga solatnya. Dimuatkan juga celaan mereka yang mengabaikannya dan riak dalam solat. Mematuhi arahan Allah dengan penuh rasa takut dan menunaikannya dengan penuh tanggungjawab sepatutnya melahirkan pekerja yang mentaati perintah ketua yang menjadikan kerja sebagai amanah.

  • Menurut garis panduan.

 Nabi bersabda supaya solat ditunaikan seperti Baginda melaksanakannya. Mukmin yang mengambil berat mengenai solatcubasedaya-upaya mencapai martabat itu dan bukan bersolat seperti melepaskan batok di tangga. Mengikut panduan ditetapkan, budaya kerja yang baik akan melahirkan hasil sistematik dan memenuhi piawai.

  • Menanam azam dan objektif.

Tidak sah solat tanpa niat. Pentingnya mengqasadkan niat pada awal solat menunjukkan kerja perlu bermula dengan apakah yang ingin dilakukan sebenarnya.

  • Menghormati ketua dan pekerja lain.

 Dalam solat berjemaah, makmum tidak boleh melebihkan suaranya sehingga mengganggu makmum di sebelah, apatah lagi jika suaranya kedengaran hingga kepada imam. Budaya memperlahankan bacaan dengan niat tidak mengganggu insan di sebelah amat sesuai diterapkan dalam kehidupan bekerja dalam satu pejabat yang saling menghormati dan menjaga hak pekerja lain perlu diberi penekanan.

  • Kerja berpasukan.

Kelebihan solat berjemaah seperti diterangkan dalam hadis menunjukkan perlu berada dalam satu pasukan. Kerja berpasukan akan melahirkan hasil lebih baik daripada secara individu. Kecemerlangan melalui kerja berpasukan adalah moto yang sering diuar-uarkan menunjukkan kepentingan berjemaah adalah suatu yang sukar dinafikan.

  • Menepati waktu.

 Indahnya Islam mengajar kita bersolat mengikut waktu ditetapkan. Sentiasa melihat jam untuk mengetahui masuk dan habis waktu, mengajar kita bahawa masa suatu yang penting untuk diurus dengan bijak. Waktu pada hari ini mungkin berbeza dengan esok, ini menyedarkan manusia walau seminit berbeza ia amat bermakna dan mungkin menyebabkan solat tidak sah. Mukmin berdisiplin dengan waktu solat tiada masalah dengan pengurusan waktu di pejabat.

  • Memberi pandangan.

 Apabila imam terlupa bacaan atau perbuatan, menjadi tanggungjawab makmum memberi teguran dengan niat zikir supaya kesilapan dapat diperbetulkan. Konsep ini seperti amalan memberi pandangan dalam organisasi. Pendekatan berdiam diri dan menyimpan maklumat untuk diri sendiri pada saat organisasi memerlukan sumbangan idea bernas bukan ajaran dituntut Islam.

  • Memangku tugas.

Menjadi kebiasaan kepada organisasi jika ketuanya tidak dapat melakukan tugas kerana sesuatu hal, maka ia akan dipangku orang kepercayaan jabatan itu. Dalam solat, apabila imam perlu keluar, makmum di belakang imam secara automatik memangku tugas memimpin makmum lain. Makmum akan kucar-kacir jika tiada imam dan konsep itu juga diamalkan dalam kehidupan kerja.

  • Mengganti masa.

Dalam kes makmum masbuk (masuk lewat dalam solat), wajib melengkapkan solat dengan cara menggantikan rakaat yang tertinggal. Ketika bekerja, ada ketikanya kita masuk lewat atau keluar awal. Seeloknya kita gantikan waktu yang tertinggal. Mungkin ia tidak ditulis dalam rekod, tetapi kita yang merekodkannya selain malaikat Raqib dan Atid. Jika amalan itu diterapkan, pasti kerja pejabat dapat disiapkan pada waktunya, tanpa perlu kepada kerja lebih masa yang keterlaluan.

  • Mengambil inisiatif.

Kita diajar memperelokkan solat dengan cara melakukan sunat ab’ad dan hai’ah. Selain itu, suasana yang kurang gangguan, kebersihan dan keselamatan tempat bersolat adalah perkara yang nampaknya kecil, tetapi mempengaruhi mutu solat. Begitulah juga dengan kerja seharian, boleh ditunaikan pada tahap ‘asal siap’, namun bukan itu yang diajar Islam. Mukmin harus mengambil inisiatif melakukan tugas sebaik mungkin untuk memaksimumkan keluaran. Indahnya Islam pada segenap gerak laku dan patah bicara. Ia adalah ajaran mencakupi segenap keperluan dan kehendak manusia.

 

            (sumber:http://artikelsklkn.blogspot.com)